Arkib

Nota buat seorang ayah

ayah

Wahai Ayah,
Betapa besar pengorbananmu,
Hanya ALLAH yg tahu
Betapa pedih hatimu menahan perasaan,
Hanya ALLAH yg tahu

Betapa diri ini menangisi melihat keadaan dirimu diperlakukan begitu…
Bukan oleh orang lain tetapi oleh diri kami sendiri…
Ayah, dirimu amat sedikit kehendak
Amat sederhana dan zuhud pada dunia
Kau terima apa sahaja yg ada
Makan dan minummu diuruskan sendiri
Pakaianmu diuruskan sendiri
Malah Ayah sanggup
Mengenepikan kepentingan diri
Mengemas dan mencuci rumah walau di usia senja…

Namun kini aku telah dengar keluhan kesahmu
Saban malam ku dengar nafasmu yang terhenti-henti
Jantungmu tidak lagi sekuat dahulu

Namun kami masih terus-terusan menzalimimu
Tanpa sedar
Tanpa endah
Kami terus-terusan alpa dan leka
Ikutkan nafsu yg tidak mengerti erti berhenti

Ayah,
Izinkan kami
Menebus kezaliman kami
Buat sekalian kali…

Seorang Ayah
Bisa menjaga anaknya
Namun bagi anaknya menjaga ayahnya
Perlu bemujahadah melawan kepentingan diri…

Ayah,
Rehatkanlah dirimu
Kerana engkau lebih berhak dihargai
Terimalah hadiah ini daripada kami yang hina dina ini…
Redhalah atas kami
Sungguh, redhamu wahai Ayah
Adalah satu syarat pintu syurga itu dibuka….
Merintihlah seksalah diri ini
Andai kau tidak redha atas kami ini…

PERTEMUAN SESUDAH PERPISAHAN

Telah lama ku pendamkan hajat
Bertemu rakan seperjuanganku di USM dahulu
Alhamdulillah, kemajuan teknologi terkini memudahkan ikatan itu bertaup semula
Debaran hati sungguh terasa, terimbau kisah suka dan duka kita bersama
Rindu di hati usah di kata, membuak-buak selama dua puluh tahun lamanya…

Kala tiba di tempat dijanjikan
Aku disambut dengan pekikan girang
Pelukan rakan seolah-olah tidak mahu dilepaskan
Oh ALLAH, sungguh nikmat yang Kau kurniakan pada hambaMU ini tidak ternilaikan..

Pertemuan ini ku hajatkan demi mencari redhaMU ALLAH
Mengajak rakan ke arah kebaikan
Dalam pada umur menginjak ke angka 40 an…
Kerna kematian itu pasti makin hampir kini dari semalam

Celoteh pun bermula, berselang-seli dengan ketawa riang gembira
Masing-masing tidak putus berbicara
Usik mengusik sehingga berderai ketawa
Keseronokan sebegini sukar sungguh dicari
Kala nikmat ini diberi ALLAH, kita mengharapkan masa itu bisa terhenti
Agar kita selama-lamanya dapat bersama dalam gembira begini

Kita juga perlu akur dengan ketentuan Ilahi
Ada yang tidak mendapat rezeki kali ini
Melihat dan mendengar dari kejauhan sambil menahan rasa
Pasti sedih hatimu wahai sahabatku…bertenanglah dan berdoalah,
Ini semua pilihan ALLAH jua..

Di kala berkongsi cerita perihal kisah peribadi
Pergelutan hidup mereka yang terpilih ini
Aku terkesima
Ada yang bergelut dengan kerjaya
Ada yang bergelut menuntut ilmu dengan duit dan usaha sendiri
Ada yang bergelut dengan ujian kesakitan
Ada yang bergelut dengan ujian anak-anak dan suami..

Dan aku ?
Pernahkah aku menghitung semua nikmat-nikmat itu ?
Atau asyik mengelamun, menginginkan apa yang belum aku ada
Sehingga alpa dengan apa yang aku telah ada
Apakah aku ini hamba yang kufur nikmatMU ?
Mana bukti syukurku pada nikmat2 itu ?
Perapkan untuk diri sendiri dan kedekut untuk berkongsi…muhasabah diri

Sungguh, pertemuan ini membuka pintu hati
Melihat kehidupan dari kaca mata mereka yang lain
Meraikan perbezaan dan menyantuni keperitan ujian hidup masing-masing
Memberikan kekuatan untuk teruskan pergelutan
Kerana, hakikatnya, hidup ini satu pergelutan
Yang hanya bisa berakhir dengan kematian…

Moga ALLAH izinkan tautan hati ini berterusan
Moga ada kesinambungan pertemuan ini hingga ke jannah insyaALLAH
Tiada lagi terpisah, tiada lagi rindu
Amin Ya Rabbal al Amin

Reunion b pharm

Di kala si sibli itu berbisik….

beach view
Di kala keimanan itu melemah..
Akibat kealpaan diri
Hati yang ternoda
Hanyut dibawa arus hawa
Tika itulah si sibli mula berbisik di sukma

Mulalah kita bersangka-sangka sesama kita
Mulalah kita memandang buruk segala perkara
Segala yang putih suci bertukar hitam berdaki
Segala yang manis bertukar pahit kelat
Segala yang merdu bunyinya gegak gempita di jiwa

Lalu jiwa kita mula memberontak
Kita mula menekan setiap di keliling kita
Kita mula sangsi dengan apa sahaja
Hatta perkara yang baik sebenarnya
Segalanya menjadi buruk belaka..

Kita terus menerus di bawa arus
Lemah longlai tidak bermaya
Di kala ada tangan menghulurkan bantuan
KIta lihat ia umpama jerat perangkap
Lalu kita berpaling dan terus hanyut
Hingga terdampar lemah di tepian..

Kita rasa lelah melayan hati
Kita rasa ingin sahaja melepaskan diri dari bebanan ini
Namun kita juga tidak bisa
Menangkis bisikan si sibli
Kita bukan tidak ingin bangun
Kita bukan tidak mahu berpaling lari
Kita bukan tidak mahu lagi bermula semula
Tapi kecewa kita menjadi terlalu
Hingga kita didorong untuk rasa berputus asa dengan rahmatNYA…

Wahai hati! Bertaubat dan beristifarlah !

Surah Az-Zumar : 53

Katakanlah: “Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa sesungguhnya Dialah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Sekalung kemaafan dariku

Pelangi at fawz

Aku tahu kau adakalanya
Amat tidak tahu
Untuk berbuat apa dengan diriku
Terlalu banyak kehendakku
Terlalu banyak mahuku
Hingga kau jadi keliru
Buntu fikiranmu

Bukan mudah berbicara dengan aku
Fikiran dan ucapku berubah-ubah
Sekejap begitu, sekejap begini
Mungkin saja aku ini hendak memenangkan diri
Lantas mencipta alasan itu dan ini…

Perasaanku juga berbolak-balik terlalu
Antara gembira dan duka
Usah ditanya kenapa, sukar aku mengawalnya
Walau sungguh aku mencuba
Aku berdoa siang dan malam
Agar hati ini ALLAH tenangkan
Setenang air di kolam
Agar aku bisa menjadi insan yang tenang sentiasa
Memandang baik semua perkara
Tiada rasa dengki dan iri hati
Yang bisa menjadikan segalanya sia-sia…

Sabarmu menghadapi kerenahku
Pasti ALLAH tahu
Moga DIA membalas sabarmu
Dengan sebaik-baik anugerah
Sebanyak keringat yang kau perah
Menahan hatimu dari rasa amarah
Menyantuni diriku walau hati tercalar..

Sungguh kita tahu ini bukan mudah
Jalannya panjang dan amat sukar
Hanya hati yang dipimpin Ilahi
Yang bisa melalui jalan ini
Kita bertemu kerana DIA
Mudah-mudahan, pabila kita berpisah nanti
Dalam pada kita sedang menuju ke arahNYA
Genggaman erat ukhuwah ini kerana ALLAH
Moga kita dapat redhaNYA, inshaALLAH !

Sekalung kemaafan dariku
Wahai ukhtiku
Moga usaha kita dalam membina ukhwwah ini
Ada ertinya disisi Ilahi..

Surah Al-Kahfi : 28
‘Dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridhaan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka [karena] mengharapkan perhiasan kehidupan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingati Kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas.’

Telah datang seruan itu

benam
DUM DUM DUM
Telah datang panggilan itu
Menyeruku, mengetuk-ngetuk pintu hatiku
Hatiku bertanya,
`Apakah lagi mahu ku tunggu ?’
`Apakah masih lagi ingin ku palingkan mukaku ?’
`Benamkan ia ke tanah dan buat-buat tidak dengar ?’

TIDAK! Sama sekali TIDAK !

Akan ku sahut seruan itu
Akan ku atur langkah seribu
Berlari sekuat hatiku
Jangan tinggalkan daku
Aku mahu berlari bersama kamu

Tidak lagi inginku sesali
Semalam yang suram
Apa yang telah berlalu
Tidak lagi perlu ku tangis sendu
Biar ia menjadi sejarah
Menjadi ibrah inshaALLAH

Aku ingin mencari mutiara ilmu
Aku ingin yakin itu terbenam
Kukuh di pundak sanubariku
Aku ingin berubah dan mara
Tiada apa perlu ku gundah
Inilah jalannya menuju ke syurga
Kini jalannya telah bermula..

Segalanya kini bermula dengan tarbiyyah..ayuh, berangkatlah !

Surah At-Taubah : 41
Berangkatlah kamu beramai-ramai (untuk berperang pada jalan Allah), samada dengan keadaan ringan (dan mudah bergerak) ataupun dengan keadaan berat (disebabkan berbagai-bagai tanggungjawab) dan berjihadlah dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah (untuk membela Islam). Yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui.

Ku mencari damai di Gatton

Sunrise at Gatton

Atas rasa rindu yang menggamit
Ku turut rasa hati
Ziarah dengan erti memberi
Juga menyantuni hati sendiri
Yang meronta-ronta ingin bersendiri
Dari cengkaman kekosongan hati

Atas kasih mereka
Lahir bimbang atas hajatku berkembara sendiri
Namun aku tetap mahu ikutkan mahuku
Ku mohon lindungan Ilahi
Memeliharaku sepanjang musafirku ini
ALLAH kabulkan mohonku, musafirku amat mudah sekali..
Alhamdulillah, syukur tidak terperi..

Hadirku disambut girang
Hati-hati yang rindu
Kering gersang dek sunyi
Kini tertawa riang bergandingan tangan
Walau datang tanpa merancang
Perancangan dan kejutan dariNYA
Sungguh mengujakan

Berbual mengenali hati
Jiwa-jiwa muda penuh iltizam
Sarat dengan pengharapan dan impian
Sambil disaksikan bintang-bintang
Bergemerlapan di langit terang, disimbahi cahaya bulan
Mencipta kedamaian penuh kesyahduan
Aku kembali mengerti
Erti hidup ini, lantas aku terbuai dalam lena…

Ku terpegun pagi esoknya
Indahnya bumi Gatton disinari mentari
Memantul bayang di perairan
Tasik yang diam tenang
Segala resah hatiku hilang
Lantas hatiku bertanya,
Nikmat ALLAH yang mana, ingin kau dustakan ?

Ziarah diteruskan
Mengenali mereka di bumi Gatton
Setiap orang dengan cerita berbeza
Walau baru bertemu
Hati itu terus bersatu
ALLAH, aku sungguh terharu
Akidah yang menyatu
Nikmat yang kita buat-buat tidak tahu..

Kita bersatu dalam irama nan sama
Kala santapan kita sediakan bersama
ALLAH hadirkan rasa di hati kita
Nikmat sungguh terasa
Kala kita menikmati rezeki itu bersama-sama…

Malam minggu itu kita menyosori
Pekan Gatton yang sunyi
Menghirup segar udara malam
Sambil menikmati makan malam
Diselang seli tawa jenaka
Sungguh bersahaja..ku terus tertawa ceria..
Kita terus bersembang berkongsi cerita suka dan duka
Hingga kita sama-sama terlena..

Hilang kini gundah gulana..
Yang dahulu menyesakkan dada
Di waktu lapang aku membaca
Buku yang mengajar makna
Warna sebenar ukhuwwah fillah
Dalam pada aku merasainya
Sungguh, ia nikmat yang berganda-ganda…

Kembaliku ke bumi Brisbane
Hatiku terasa lain
Damai
Tenang
Ceria tertawa…

Tiada kata terucapkan
KepadaNYA yang mengizinkan
Hadirkan nikmat ini melalui kalian
Kenangan ini pasti
Paling teristimewa
Dalam diriku, buat selama-lamanya…

Jazakillah khairan khatira
Alhamdulillah…

Surah Al-Hadid

Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi dan tidak juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di dalam Kitab (pengetahuan Kami) sebelum Kami menjadikannya; sesungguhnya mengadakan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (22) (Kamu diberitahu tentang itu) supaya kamu tidak bersedih hati akan apa yang telah luput daripada kamu dan tidak pula bergembira (secara sombong dan bangga) dengan apa yang diberikan kepada kamu dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri. (23) Orang-orang yang bakhil dan menyuruh manusia supaya berlaku bakhil, (akan mendapat balasan yang menghina) dan sesiapa yang berpaling (dari mematuhi hukum Allah maka padahnya tertimpa atas dirinya sendiri), kerana sesungguhnya Allah, Dialah Yang Maha Kaya, lagi Maha Terpuji. (24)

KAU MURABBI ISTIMEWA..

Leaves in the sky

Kau hadir dalam hidupku atas izin ALLAH
Pertama kali bertemu
Ku lihat kau sebagai adik yang masih bertatih
Walhal kau telah lama berlari
Telah jauh perjalanan kau tempuhi di jalan ini..

Bertubi-tubi kau bertanya itu dan ini
Luahkan rasa dalam gelutmu di sana
Resah gelisah hatiku
Tidak tahu bagaimana hendak membantu
Kerna aku di kejauhan terlalu

Saat kita kembali bertemu
ALLAH takdirkan gudah gulana bertambah hebat
Aku diserang rasa yang keliru
Fikiranku mula diserang andaian
Diserang hukum `sepatutnya’
Mengandaikan manusia itu perlu sempurna
Walhal kau sedang bergelut untuk terus terapung dipermukaan
Ku sangkakan aku menarik keluar
Tapi hakikatnya kubenamkan kau bertambah dalam ke dasar lautan..

Aku cuba menyatunimu dalam gelutmu
Kau juga cuba menyatuniku dalam gelutku
Kita lakukan atas dasar amanah dan tanggungjawab
Tanpa menyedari hati ditinggalkan dalam usaha itu
Lantas usaha itu dicemari dan dikotori
Menyakitkan, menyedihkan, menyesakkan..

Aku, tanpa sedar
Terus-terusan berkeinginan menundukkan
Tidak sudah-sudah menunjuk-nunjuk
Berbangga-bangga dengan kelebihan
Sehingga meruntun hati dan perasaan

Membutakan mata hati
Menolak kebenaran
Mengkafirkan jiwa…

Sulit bagimu menyatuni diri ini
Yang terlalu manja
Yang terlalu perasa
Yang terlalu biasa dilambung puji
Sabarmu menahan segala rasa tercuit di hati
Hanya ALLAH sahaja yang MAHA MENGETAHUI

Muhasabah diri saban hari
Akhirnya berlapang hati ini
ALLAH tautkan hati kita kembali
Saat iman itu melonjak tinggi
Saat itu ukhuwwah itu terpatri

Manisnya terasa kini
Sungguh, kaulah murabbi yang teristimewa sekali di hati ini..

Kau manja adakalanya
Aku kakakmu yang melayani
Menyatuni fitrahku sesuai usiaku

Kau keras adakalanya
Menyedarkan aku untuk tidak terus-terusan bermanja
Kerna dakwah itu bukanlah tempatnya
Juga tidak mahu akidahku jadi larat
Menghantarku ke jurang sesat

Kau lembut bila aku sebak bercucuran air mata
Walau kau terpaku tidak tahu berbuat apa
Renungan matamu penuh simpati
Sudah cukup menenangkan hati nan duka nestapa

Kau pengawal ada ketikanya
Bila kau tahu aku tidak mampu bersendiri
Atas kelemahan ALLAH telah tetapkan atas diri

Kau adik manja
Kau teman ceria
Kau pendidik tegas
Kau pendengar setia
Kau pengawal berwibawa
Kau juga murabbiku yang penuh bertenaga

Kaulah murabbiku yang istimewa
Dihantarkan oleh murabbi agung, Rabbku..