Nota buat seorang ayah

ayah

Wahai Ayah,
Betapa besar pengorbananmu,
Hanya ALLAH yg tahu
Betapa pedih hatimu menahan perasaan,
Hanya ALLAH yg tahu

Betapa diri ini menangisi melihat keadaan dirimu diperlakukan begitu…
Bukan oleh orang lain tetapi oleh diri kami sendiri…
Ayah, dirimu amat sedikit kehendak
Amat sederhana dan zuhud pada dunia
Kau terima apa sahaja yg ada
Makan dan minummu diuruskan sendiri
Pakaianmu diuruskan sendiri
Malah Ayah sanggup
Mengenepikan kepentingan diri
Mengemas dan mencuci rumah walau di usia senja…

Namun kini aku telah dengar keluhan kesahmu
Saban malam ku dengar nafasmu yang terhenti-henti
Jantungmu tidak lagi sekuat dahulu

Namun kami masih terus-terusan menzalimimu
Tanpa sedar
Tanpa endah
Kami terus-terusan alpa dan leka
Ikutkan nafsu yg tidak mengerti erti berhenti

Ayah,
Izinkan kami
Menebus kezaliman kami
Buat sekalian kali…

Seorang Ayah
Bisa menjaga anaknya
Namun bagi anaknya menjaga ayahnya
Perlu bemujahadah melawan kepentingan diri…

Ayah,
Rehatkanlah dirimu
Kerana engkau lebih berhak dihargai
Terimalah hadiah ini daripada kami yang hina dina ini…
Redhalah atas kami
Sungguh, redhamu wahai Ayah
Adalah satu syarat pintu syurga itu dibuka….
Merintihlah seksalah diri ini
Andai kau tidak redha atas kami ini…

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s