Archive | Januari 2014

Kitakah rijal itu ?

the red shade
Apa yang kita bina ?

Rijal tidak boleh lemas. Kalau lemas tidak namanya rijal. Pengertian rijal: muslim yang berpegang pada prinsip dan bertindak untuk ummah, bukan untuk kepentingan dirinya atau sebab-sebab lain yang rendah. Jadi yang lemas bukan rijal dan tidak akan mampu membina. Yang membina itu tentunya agen perubahan.

Kata-kata daripada seorang ukthi ini begitu menyentap hatiku.

Kita kata kita ini rijal
Tapi kita lemas dalam lautan jahiliyyah

Kita kata kita ini rijal
Tapi kita tidak berpegang teguh pada prinsip

Kita kata kita ini rijal
Tapi kita tidak mampu bertindak untuk ummah

Kita kata kita ini rijal
Tapi kita bertindak untuk kepentingan diri sendiri

Kita kata kita ini rijal
Tapi kita tidak mampu menjadi agen perubahan

Kita kata kita ini rijal
Lalu kita pun berusaha membina
Namun, jika kita ini bukanlah rijal,
Lantas apakah yang sedang kita bina itu ?

Adakah kita rijal yang berlari-lari dari hujung bandar..
Bergegas-gegas walau keseorangan..
Tabah menggadaikan segala-galanya demi iman dan Islam
Keyakinan yang benar-benar mendalam
Dan tidak langsung takut akan mati

Binalah dirimu nescaya tertegaklah binaan itu..

Surah Yasin : 20-26

Dan (semasa Rasul-rasul itu diancam), datanglah seorang lelaki dari hujung bandar itu dengan berlari, lalu memberi nasihat dengan katanya: Wahai kaumku! Turutlah Rasul-rasul itu. (20) Turutlah orang-orang yang tidak meminta kapada kamu sesuatu balasan, sedang mereka adalah orang-orang mandapat hidayat petunjuk. (21) Dan (apabila ditanya: Sudahkah engkau menerima agama mereka? Maka jawabnya): Mengapa aku tidak menyembah Tuhan yang menciptakan daku dan yang kepadaNyalah (aku dan) kamu semua akan dikembalikan? (22) Patutkah aku menyembah beberapa tuhan yang lain dari Allah? (Sudah tentu tidak patut, kerana) jika Allah Yang Maha Pemurah hendak menimpakan daku dengan sesuatu bahaya, mereka tidak dapat memberikan sebarang syafaat kepadaku dan mereka juga tidak dapat menyelamatkan daku. (23) Sesungguhnya aku (kalau melakukan syirik) tentulah aku pada ketika itu berada dalam kesesatan yang nyata. (24) Sesungguhnya aku telah beriman kepada Tuhan kamu, maka dengarlah (nasihatku). (25) (Setelah dia mati) lalu dikatakan kepadanya: Masuklah ke dalam Syurga. Ia berkata; Alangkah baiknya kalau kaumku mengetahui. (26)

Advertisements