Archive | Jun 2013

Surat buat adikku…

between two roads

Ku terima mesej berbunyi begini :

Salam akak, saya hendak mengadu pada akak tapi saya tahu jawapannya, saya jelas situasinya dan saya tahu jalan penyelesaiaan untuk masalah saya. Tapi saya lemah sangat sekarang, tambahan pula dengan DnT yang kurang teratur. Saya rindukan biah yang dahulu rasa tenang. Rasa hati lembut. Semenjak kat Malaysia saya rasa hati saya keras kerana tingkah laku masyarakat. Saya bersalah sebab tak dapat nak handle persepsi masyarakat, mindsetting masyarakat.

Walaikumsalam adikku..

Adikku yang dikasihi..

Memang kita ini insan yang lemah, kita amat perlu didengari dan mendengar dari org lain untuk meluahkan apa yang terbuku di hati walaupun kita telah tahu jawapannya..Izinkan k hanin memberikan secebis pandangan dari k hanin yang juga bukan insan sempurna.

Kita ini, usah sekali-kali letak kan kelemahan iman kita pada DnT yang kita rasa kurang teratur..kita kena redha yang begitulah ujian ALLAH dan memang kita terpaksa tarbiyyah diri kita sendiri. Basahkan jiwa kita yang kering dengan usaha sekeras jiwa sehabis daya. K hanin pernah ambil keputusan bermusafir seorang diri tatkala jiwa rasa kekeringan menunggu penyusunan usrah yang baru. Hampir 6 bulan k hanin menunggu.

Alhamdulillah, musafir itu diizinkan ALLAH untuk membasahkan jiwa k hanin..

Tidak k hanin nafikan memang mudah sekali untuk marah apabila berada di Malaysia yang masih terkial-kial membina insan-insan generasi rabbani dan Al-Quran. Setiap kali marah itu datang menyakiti hati k hanin, k hanin cuba sedaya-upaya menangkisnya jauh-jauh dan mengasihi mereka semua yang pada k hanin, ada sebab kenapa mindsetting dan akhlak mereka begitu begini.

Kena ingat, marah itu dibisikkan oleh syaitan untuk mengagalkan dakwah kita dan mencetuskan kebencian kita pada mereka dan mereka pada kita.

Itulah yang k hanin ingatkan diri k hanin setiap kali marah datang berbisik pada diri – surah an-nas. Memang betul apa yang dirasa, memang salah kita kerana tidak berupaya memahamkan mereka yang tidak faham fikrah kita. Itu menunjukkan betapa banyaknya lagi kerja yang perlu kita buat. Betapa lemahnya iman kita dan betapa lemahnya kita bila berada di medan amal. Sesungguhnya medan amal itu jauh lebih sukar daripada medan berkata-kata. Keadaan masyarakat juga menunjukkan betapa teruknya serangan pemikiran yang telah melanda masyarakat kita sehingga mengugat akidah mereka..

Marilah kita sama2 mengingati apa kah dakwah `kita’ – kita merujuk kepada IM kerana kita masih belum lagi layak menggelarkan diri kita sama dengan mereka (IM).

http://dakwah.info/fikrah-dakwah/dakwah-kita

Ingatlah 4 jenis golongan manusia yang akan kita hadapi dalam perjuangan yang panjang, sulit dan lelah ini.
Kuatkan hatimu wahai adikku. Menangislah untuk membasahi hatimu, mudah-mudahan tangisan itu bisa melembutkan hatimu itu. InshaALLAH.

Moga ALLAH ikhlaskan kita, istiqamahkan kita dan tsabatkan kita dijalan ini. Ameen. Ya Rabbal Al Amin.

Wallahualam