Archive | Mac 2013

Ku mencari damai di Gatton

Sunrise at Gatton

Atas rasa rindu yang menggamit
Ku turut rasa hati
Ziarah dengan erti memberi
Juga menyantuni hati sendiri
Yang meronta-ronta ingin bersendiri
Dari cengkaman kekosongan hati

Atas kasih mereka
Lahir bimbang atas hajatku berkembara sendiri
Namun aku tetap mahu ikutkan mahuku
Ku mohon lindungan Ilahi
Memeliharaku sepanjang musafirku ini
ALLAH kabulkan mohonku, musafirku amat mudah sekali..
Alhamdulillah, syukur tidak terperi..

Hadirku disambut girang
Hati-hati yang rindu
Kering gersang dek sunyi
Kini tertawa riang bergandingan tangan
Walau datang tanpa merancang
Perancangan dan kejutan dariNYA
Sungguh mengujakan

Berbual mengenali hati
Jiwa-jiwa muda penuh iltizam
Sarat dengan pengharapan dan impian
Sambil disaksikan bintang-bintang
Bergemerlapan di langit terang, disimbahi cahaya bulan
Mencipta kedamaian penuh kesyahduan
Aku kembali mengerti
Erti hidup ini, lantas aku terbuai dalam lena…

Ku terpegun pagi esoknya
Indahnya bumi Gatton disinari mentari
Memantul bayang di perairan
Tasik yang diam tenang
Segala resah hatiku hilang
Lantas hatiku bertanya,
Nikmat ALLAH yang mana, ingin kau dustakan ?

Ziarah diteruskan
Mengenali mereka di bumi Gatton
Setiap orang dengan cerita berbeza
Walau baru bertemu
Hati itu terus bersatu
ALLAH, aku sungguh terharu
Akidah yang menyatu
Nikmat yang kita buat-buat tidak tahu..

Kita bersatu dalam irama nan sama
Kala santapan kita sediakan bersama
ALLAH hadirkan rasa di hati kita
Nikmat sungguh terasa
Kala kita menikmati rezeki itu bersama-sama…

Malam minggu itu kita menyosori
Pekan Gatton yang sunyi
Menghirup segar udara malam
Sambil menikmati makan malam
Diselang seli tawa jenaka
Sungguh bersahaja..ku terus tertawa ceria..
Kita terus bersembang berkongsi cerita suka dan duka
Hingga kita sama-sama terlena..

Hilang kini gundah gulana..
Yang dahulu menyesakkan dada
Di waktu lapang aku membaca
Buku yang mengajar makna
Warna sebenar ukhuwwah fillah
Dalam pada aku merasainya
Sungguh, ia nikmat yang berganda-ganda…

Kembaliku ke bumi Brisbane
Hatiku terasa lain
Damai
Tenang
Ceria tertawa…

Tiada kata terucapkan
KepadaNYA yang mengizinkan
Hadirkan nikmat ini melalui kalian
Kenangan ini pasti
Paling teristimewa
Dalam diriku, buat selama-lamanya…

Jazakillah khairan khatira
Alhamdulillah…

Surah Al-Hadid

Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi dan tidak juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di dalam Kitab (pengetahuan Kami) sebelum Kami menjadikannya; sesungguhnya mengadakan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (22) (Kamu diberitahu tentang itu) supaya kamu tidak bersedih hati akan apa yang telah luput daripada kamu dan tidak pula bergembira (secara sombong dan bangga) dengan apa yang diberikan kepada kamu dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri. (23) Orang-orang yang bakhil dan menyuruh manusia supaya berlaku bakhil, (akan mendapat balasan yang menghina) dan sesiapa yang berpaling (dari mematuhi hukum Allah maka padahnya tertimpa atas dirinya sendiri), kerana sesungguhnya Allah, Dialah Yang Maha Kaya, lagi Maha Terpuji. (24)

KAU MURABBI ISTIMEWA..

Leaves in the sky

Kau hadir dalam hidupku atas izin ALLAH
Pertama kali bertemu
Ku lihat kau sebagai adik yang masih bertatih
Walhal kau telah lama berlari
Telah jauh perjalanan kau tempuhi di jalan ini..

Bertubi-tubi kau bertanya itu dan ini
Luahkan rasa dalam gelutmu di sana
Resah gelisah hatiku
Tidak tahu bagaimana hendak membantu
Kerna aku di kejauhan terlalu

Saat kita kembali bertemu
ALLAH takdirkan gudah gulana bertambah hebat
Aku diserang rasa yang keliru
Fikiranku mula diserang andaian
Diserang hukum `sepatutnya’
Mengandaikan manusia itu perlu sempurna
Walhal kau sedang bergelut untuk terus terapung dipermukaan
Ku sangkakan aku menarik keluar
Tapi hakikatnya kubenamkan kau bertambah dalam ke dasar lautan..

Aku cuba menyatunimu dalam gelutmu
Kau juga cuba menyatuniku dalam gelutku
Kita lakukan atas dasar amanah dan tanggungjawab
Tanpa menyedari hati ditinggalkan dalam usaha itu
Lantas usaha itu dicemari dan dikotori
Menyakitkan, menyedihkan, menyesakkan..

Aku, tanpa sedar
Terus-terusan berkeinginan menundukkan
Tidak sudah-sudah menunjuk-nunjuk
Berbangga-bangga dengan kelebihan
Sehingga meruntun hati dan perasaan

Membutakan mata hati
Menolak kebenaran
Mengkafirkan jiwa…

Sulit bagimu menyatuni diri ini
Yang terlalu manja
Yang terlalu perasa
Yang terlalu biasa dilambung puji
Sabarmu menahan segala rasa tercuit di hati
Hanya ALLAH sahaja yang MAHA MENGETAHUI

Muhasabah diri saban hari
Akhirnya berlapang hati ini
ALLAH tautkan hati kita kembali
Saat iman itu melonjak tinggi
Saat itu ukhuwwah itu terpatri

Manisnya terasa kini
Sungguh, kaulah murabbi yang teristimewa sekali di hati ini..

Kau manja adakalanya
Aku kakakmu yang melayani
Menyatuni fitrahku sesuai usiaku

Kau keras adakalanya
Menyedarkan aku untuk tidak terus-terusan bermanja
Kerna dakwah itu bukanlah tempatnya
Juga tidak mahu akidahku jadi larat
Menghantarku ke jurang sesat

Kau lembut bila aku sebak bercucuran air mata
Walau kau terpaku tidak tahu berbuat apa
Renungan matamu penuh simpati
Sudah cukup menenangkan hati nan duka nestapa

Kau pengawal ada ketikanya
Bila kau tahu aku tidak mampu bersendiri
Atas kelemahan ALLAH telah tetapkan atas diri

Kau adik manja
Kau teman ceria
Kau pendidik tegas
Kau pendengar setia
Kau pengawal berwibawa
Kau juga murabbiku yang penuh bertenaga

Kaulah murabbiku yang istimewa
Dihantarkan oleh murabbi agung, Rabbku..

Ikhlas : suatu pergelutan

antcolony800

`Ikhlas itu ibarat semut hitam berjalan di atas batu hitam di waktu malam’

Ikhlas itu perlu
Teramat perlu
Penentu jaya
Di hari penentuan muktamad
Di hari Akhirat

Itulah kunci kejayaan hakiki
Itu juga titik serangan
Yang sering dihasutkan
Yang sering dibisik-bisikkan
Agar ikhlas itu digagalkan
Lantas diri lemas
Dalam lautan hitam, gelap, pekat berdaki

Bergelut diri ini
Untuk ikhlaskan hati
Tatkala rasa ujub menguis hati
Ingin ku lari sejauh-jauhnya
Dari keliling manusia
Dari mereka yang memuji-muji
Tiap kali ku tepisnya keluar
Tiap kali itulah ia kunjung tiba

Si musuh durjana itu tahu benar
Titik kelemahan ku dimana
Diserang berjuta kali
Lelah hati ini
Si keji itu terus-terusan mengekori

Agh ! Nyah kau dari sisi
Kau membunuh hati
Kau menghitamkan hati
Susah payah ku sucikannya
Dengan mudah kau cemarinya
Kau musuhku dalam nyata
Kau pengkhianat durjana

Surah Al-Hijr (39-42)

Iblis berkata: “Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik [perbuatan ma’siat] di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya, (39) kecuali hamba-hamba Engkau yang mukhlis [3] di antara mereka”. (40) Allah berfirman: “Ini adalah jalan yang lurus; kewajiban Aku-lah [menjaganya] [4]. (41) Sesungguhnya hamba-hamba-Ku tidak ada kekuasaan bagimu terhadap mereka, kecuali orang-orang yang mengikut kamu, yaitu orang-orang yang sesat. (42)

Inilah jalannya

Jihad fisabillah

21 March 2013

Sungguh aku tidak menjangkakan perjalanan hijrahku ini sebegini rupa. Betapa ramainya murabbi yang ALLAH hadirkan dalam hidupku dalam setahun jagung perjalanan tarbiyyah ini, sungguh custome made untuk diri ini. Yang pastinya, ianya adalah hadiah paling istimewa dari Rabbku untuk hambaNYA yang kerdil dan hina ini.

Akidah adalah sesuatu yang dalam di dasar namun ia terlihat dari segala aspek kehidupan kita. Cara kita berfikir, cara keputusan dilakukan, cara kita melihat sesuatu dan segala segi. Dari situ, kita tahu apakah akidah kita telah benar-benar suci dan jernih atau ada lagi kefahaman-kefahaman yang khurafat dan menyanggahi kesaksian kita bahawa ALLAH itu Maha Esa and satu-satunya Ilah yang kita sembah.

Hanya apabila akidah itu telah benar-benar menusuki sanubari dan mengawal segala fikiran dan gerak laku kita, dapatlah menghasilkan amal yang benar-benar suci, ikhlas dan harum mewangi. Namun, proses penyucian akidah sangat rumit dan panjang bagi kita yang telah tercemar akidah akibat dari kefahaman yang ditanamkan dalam diri kita sedari kita lahir. Ia memerlukan satu mujahadah yang perit yang dikenali sebagai tarbiyyah.

Tarbiyyah ini telah meninggalkan kesan mendalam dalam jiwaku. Mengorek dalam-dalam segala karat, segala khurafat, segala kejahilan, segala kesongsangan yang terbina bertahun-tahun dalam hidupku. Perasaanku bercampur baur, antara perit pedih dan manis. Apa yang pasti, aku tahu, inilah satu-satunya jalan untuk aku mengenali DIA, ALLAH.

Tanpa mengenali Pencipta kita, kita tidak mungkin dapat mengenali siapa kita. Hubungan ini sangat penting untuk kita jaga, namun tanpa kefahaman yang benar, kita tidak mungkin dapat menjaganya mengikut kehendakNYA. Lantas, kita mengikut kefahaman sendiri yang salah dan boleh mengelincirkan diri kita di dunia dan akhirat. Nauzubillah min zalik.

Cuba kita fikir-fikirkan dalam-dalam, apakah setiap hari, setiap saat, setiap apa yang hendak kita lakukan, setiap apa yang fikirkan, kita meletakkan DIA melalui kalamNYA(Quran) dan ajaran Nabi Muhamad sebagai panduan ? SETIAP perkara dalam kita menguruskan kehidupan dan mentadbir diri kita, mentadbir segala amanah yang dipikulkan, apakah yang menjadi rujukan kita dalam dunia realiti ? Kerapkah kita membuka kalamNYA dan sunnah yang ditinggalkan oleh Nabi Muhamad untuk kita jadi rujukan atau kita merujuk pada panduan-panduan ciptaan manusia tanpa tauhid yang benar dan beramal dengan panduan manusia ? Paling mudah, bagi wanita, adakah pakaian yang kita pilih setiap hari untuk kita sarungkan ke tubuh kita, apakah kita mengikut kehendak ALLAH ? Dalam pergaulan lelaki dan perempuran, dalam menguruskan masa, harta dan keluarga, kerja dan amanah, adakah kita mengikuti segala yang tertulis dalam kalamNYA dan apa telah diajarkan Nabi ?

Tanpa beramal dengan panduan dari Ilahi, pertentangan berlaku dan terjadilah segala duka lara dan gelojak kehidupan ini sehingga penderitaan itu berlaku di mana-mana. Kita telah gagal menunaikan tugas kita dalam mentadbir dunia ini. Pastinya itu akan mengundang malapetaka ke atas diri tatkala kita berhadapan dengan NYA di akhirat nanti. Apatah lagi bagi kita yang telah mengucapkan kesaksian itu; namun amalan kita amat bertentangan dengan kesaksian kita sendiri. Ia tertinggal di bibir sahaja, yang mana bibir itu akan terkunci rapat kala kita di hisab nanti, nauzubilah min zalik..

Bukankah melaksana hukum ALLAH di muka bumi ini adalah tanggungjawab kita semua dan bukanlah tanggungjawab mereka yang kita telunjukkan kepada pemerintah, kepada ulama’ dan segala alasan yang hendak kita ciptakan untuk melepaskan diri. Ambil sikap mementingkan diri sendiri dan mengatakan itu bukan urusan aku adalah suatu sikap yang tidak mungkin dapat melepaskan diri kita di akhirat nanti kala kita dihisab nanti. Nauzubillah min zalik.

Lalu, dengan sedar bahawa kita perlu melaksanakannya, apa kah langkah seterusnya ? Di sini, kita haruslah menyosori seerah Nabi dan bagaimana pelaksanaannya dilakukan berdikit-dikit dengan membina manusia melalui tarbiyyah dan melahirkan manusia-manusia hebat yang menjadi pendakwah. Bertahun-tahun di uji sehingga menjadikan mereka kental dan tegap akidahnya. Barulah mereka bisa menegakkan Islam di dada mereka sebelum Islam itu ditegakkan secara amali.

Maka, apakah jalan lain selaln melalui melaksanakan apa yang telah diajarkan oleh Nabi Muhammad sedangkan ia telah pun benar terbukti ?

Mengapakah harus kita berpaling lagi dari jalan ini ?

Surah Yusuf : 108

Katakanlah (wahai Muhammad): “Inilah jalanku dan orang-orang yang menurutku, menyeru manusia umumnya kepada agama Allah dengan berdasarkan keterangan dan bukti yang jelas nyata. Dan aku menegaskan: Maha suci Allah (dari segala iktiqad dan perbuatan syirik); dan bukanlah aku dari golongan yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain.”

Segala puji hanya untuk ALLAH

ILOVEALLAH
Segala puji hanya untuk ALLAH

Segala puji-pujian hanyalah untuk ALLAH

Andai aku dipuji

Andai aku dikagumi

Aku rasa taksub pada diri

Lupa diri

Rasa seperti di awan tinggi

Apabila tu terjadi

Hilang sudah

Lenyap sudah

Keikhlasan hati

Hancur lebur semua amalanku jadinya nanti….nauzubillah

Siapa tidak suka dipuji

Siapa tidak suka dikagumi

Tipulah aku kalau aku nafi

Tipulah aku kalau aku kata

Tiada pujian aku harapkan

Tiba saat sebegini, pasti si sibili jalankan misi

Jatuhlah ke lubang yang sama berkali-kali

Apa yang aku bina

Bakal sia-sia jadinya

YA ALLAH, ampunilah aku dan minta dijauhkan sejauh-jauhnya…

Jika ini bahananya dipuji

Maka izinkan aku meminta

Usah lagi memuji-muji diri ini

Ingatkan aku tatkala aku memuji diri sendiri

Apa yang baik itu ALLAH yang beri

Tiadalah hak aku untuk dipuji

Sejarah penciptaan kita sebagai manusia

quran2

Ku ingin menulis lagi walau seharusnya ini ku tuliskan lama dahulu.

Kali ini mengenai sejarah penciptaan manusia yang pertama ; Nabi Adam. Juga mengenai peperangan berterusan dengan musuh manusia. Bagaimana permusuhan itu bermula dan apa natijahnya kepada kita yang telah diciptakan untuk menggelapai dunia ini.
Mari kita sama-sama membuka Al-Quran (terjemahan), Surah Al-Baqarah : 30-38, juga link kepada tafsir fi zilal yang menjadi rujukan saya…
http://www.kalamullah.com/shade-of-the-quran.html

Jom kita pergi satu demi satu ayat..

Surah Al-Baqarah : 30
Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi. Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?. Tuhan berfirman: Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya. (30)

Allah telah memilih manusia untuk menjadi khalifah di muka bumi ini. Khalifah ialah suatu kupasan yang cukup berat untuk dimuatkan di sini, cukup berat sehinggakan hatta langit, bumi dan gunung-ganang enggan memikulnya……(Surah Al-Ahzab 33:72)

Tatkala ALLAH berfirman akan pemilihan ini kepada malaikat, lantas timbul persoalan daripada kalangan malaikat. Ini bukanlah menunjukkan sikap membantah para malaikat yang sangat patuh dan taat kepada ALLAH, tetapi kerana malaikat tahu akan sunnahtullah penggantian. Sifat manusia yang ada kecenderungan untuk melakukan kerosakan di muka bumi ini akan membawa kepada penghapusan mereka untuk digantikan dengan kaum yang lain. Ini banyak diceritakan dalam Al-Quran, seperti cerita kaum Nabi Nuh, Nabi Lut, Nabi Hud dan Nabi Saleh..mereka terhapus terus daripada muka bumi ini dan hanya meninggalkan jejak-jejak peninggalan buat kita jadikan iktibar (namun seringkali, kita hanya jadikan ia bahan sejarah untuk ditelahi bagi meluluskan diri dalam peperiksaan..) Namun, ini tidak berlaku kepada kita, umat Nabi Muhammad berkat doa daripada Nabi yang mulia ini dan ALLAH telah memakbulkan doa tersebut. Seharusnya, keistimewaan ini perlu dimanafaatkan sebaik-baiknya dan bukan dipersia.

Ayat seterusnya menerangkan bagaimana ALLAH menunjukkan kepada para malaikat akan keistimewaan yang ada pada manusia yang telah dipilih menjadi khalifah itu..

Surah Al-Baqarah : 31-33
Dan Dia telah mengajarkan Nabi Adam, akan segala nama benda-benda dan gunanya, kemudian ditunjukkannya kepada malaikat lalu Dia berfirman: Terangkanlah kepadaKu nama benda-benda ini semuanya jika kamu golongan yang benar. (31) Malaikat itu menjawab: Maha suci Engkau (Ya Allah)! Kami tidak mempunyai pengetahuan selain dari apa yang Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkau jualah Yang Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana. (32) Allah berfirman: Wahai Adam! Terangkanlah nama benda-benda ini semua kepada mereka. Maka setelah Nabi Adam menerangkan nama benda-benda itu kepada mereka, Allah berfirman: Bukankah Aku telah katakan kepada kamu, bahawasanya Aku mengetahui segala rahsia langit dan bumi dan Aku mengetahui apa yang kamu nyatakan dan apa yang kamu sembunyikan?. (33)

Nama itulah di katakan ilmu dan kefahaman. Belajar menggunakan akal. Memahami dengan hati. Lantas menghasilkan amal. Begitulah asas fitrah kejadian manusia.

Itulah sifat istimewa manusia, boleh belajar untuk memahami perkara yang tidak diketahui oleh manusia sebelum ini. Sifat yang hanya ada pada makhluk yang istimewa menjadikan merekalah yang paling layak menjadi khalifah di muka bumi ini. Oleh kerana keistimewaan ini, manusia diberikan penghormatan oleh ALLAH, namun ada makhluk yang enggan mengakui keistimewaan ini.

Surah Al-Baqarah : 34
Dan (ingatlah) ketika kami berfirman kepada malaikat: Tunduklah (beri hormat) kepada Nabi Adam. Lalu mereka sekaliannya tunduk memberi hormat melainkan Iblis; dia enggan dan takbur dan menjadilah dia dari golongan yang kafir. (34)

Inilah dosa pertama makhluk, yang bukan dilakukan oleh manusia tetapi iblis.
Atas satu sebab sahaja, TAKBUR.

Dan itu jugalah punca kepada dosa kita semua. Bila difikir-fikirkan, segala kemaksiatan dan dosa kita adalah kerana sifat TAKBUR.

Kita marah kerana kita mula memandang rendah orang yang kita marahi. TAKBUR.

Kita mengumpat orang kerana melihat diri kita lebih baik dari orang yang kita umpatkan. TAKBUR.

Kita tidak mahu mengikut arahan dan bersikap degil. TAKBUR.

The list goes on and on..you named it, you will find it there.

Lebih dahsyat lagi, sifat TAKBUR ini menyemai PhD, Penyakit Hasad Dengki.
Lantas bila Iblis diusir keluar dari syurga, atas rasa sakit hati, Iblis berusaha memperdayakan Nabi Adam untuk di usirkan dari syurga.

Surah Al-Baqarah : 35-36
Dan kami berfirman: Wahai Adam! Tinggallah engkau dan isterimu dalam Syurga dan makanlah dari makanannya sepuas-puasnya apa sahaja kamu berdua sukai dan janganlah kamu hampiri pokok ini; (jika kamu menghampirinya) maka akan menjadilah kamu dari golongan orang-orang yang zalim. (35) Setelah itu maka Syaitan menggelincirkan mereka berdua dari Syurga itu dan menyebabkan mereka dikeluarkan dari nikmat yang mereka telah berada di dalamnya dan Kami berfirman: Turunlah kamu! Sebahagian dari kamu menjadi musuh kepada sebahagian yang lain dan bagi kamu semua disediakan tempat kediaman di bumi, serta mendapat kesenangan hingga ke suatu masa (mati). (36)

Sesungguhnya, bukan mudah tatkala suatu nikmat itu ALLAH tarik atas kezaliman diri kita sendiri. Jika kita tidak munasabah diri dan memohon keampunan dari ALLAH, pasti akan tersemai penyakit PhD di dalam hati tika melihat orang lain mendapat nikmat yang dahulu milik kita.
Itulah yang telah menggerakkan Iblis untuk berbuat apa sahaja demi menyesatkan manusia. Maka, pabila kita pun ada rasa hasad dengki, maka beristifarlah kerana itulah kemahuan musuh utama kita.

Akhirnya, turunlah Nabi Adam ke muka bumi…

Surah Al-Baqarah : 37-38
Kemudian Nabi Adam menerima dari Tuhannya beberapa kalimah (kata-kata pengakuan taubat yang diamalkannya), lalu Allah menerima taubatnya; sesungguhnya Allah, Dialah Yang Maha Pengampun (Penerima taubat), lagi Maha Mengasihani. (37) Kami berfirman lagi: Turunlah kamu semuanya dari Syurga itu! Kemudian jika datang kepada kamu petunjuk dariKu (melalui Rasul-rasul dan Kitab-kitab yang diturunkan kepada mereka), maka sesiapa yang mengikuti petunjukKu itu nescaya tidak ada kebimbangan (dari sesuatu yang tidak baik) terhadap mereka dan mereka pula tidak akan berdukacita. (38)

…..dan sememangnya ALLAH telah berfirman pada ayat pertama (2:30) bahawa manusia ini untuk diciptakan sebagai khalifah di MUKA BUMI.

Maka, persoalannya di sini adalah, jika tugas khalifah itu di muka bumi, mengapakah Nabi Adam tidak terus di hantar ke bumi selepas diciptakan ?

Mengapa di awal penciptaan Nabi Adam, ALLAH telah menempatkan Nabi Adam di syurga ?

Tarbiyyah. Itulah jawapannya, seperti mana kita yang memerlukan program orientasi di tempat baru.

ALLAH sebagai murabbi ulung kepada manusia, telah mengajarkan Nabi Adam segala perkara yang perlu difahami dalam memikul tanggungjawab menjadi khalifah di muka bumi. Proses itu berlaku di syurga.

Diberikan ilmu dan kefahaman, mengikut perintah ALLAH dalam berbuat kebaikan. Tahu akan mudaratnya jika mengikut jejak langkah syaitan,mengenali musuh kejahatan. Menginsafi kesilapan lantas bertaubat serta meyakini akan ganjaran dan rahmat ALLAH tatkala mematuhi perintah ALLAH. Merasai sendiri nikmatnya syurga itu sendiri adalah sumber motivasi untuk taat dan patuh pada perintahNYA. Inilah pengajaran utama daripada kisah ini.

Tarbiyyah adalah proses yang berterusan berpandukan wahyu yang diturunkan dari NYA. Berterusan tanpa noktah. Agama ini telah dilengkapkan menerusi wahyu diturunkan kepada Nabi Muhammad. Al-Quran itulah panduan bagi tarbiyyah insan.

Persoalannya, telah lah kita ditarbiyyahkan melalui pemahaman Al-Quran atau ia hanya sekadar bahan bacaan yang diperdengarkan dalam aktiviti ritual seperti majlis-majlis khatam, tilawah dan sebagainya dan bukan untuk mentarbiyyahkan diri kita ?

Ayuh, marilah kita renung-renungkan…