Archive | Februari 2013

Kesaksian itu….

kalimah syahadah

Aku merindui
Kelahiran seorang khalifah Islam
Yang bisa mengimami ummah ini
Membawa kita keluar
Dari kemelut pertikaian
Dari kancah perdebatan
Dari keserabutan perpecahan

Dengan sabar
Aku terus menanti saat itu
Saat ummah ini bersatu hati
Dalam segala segi
Pada setiap gerak geri
Bersepakat dalam memutuskan
Pabila berlaku kemashlahatan
Untuk menegakkan kebenaran
Seperti mana diperintahkan Tuhan
Terpahat dalam Al-Quran
Sempurna disampaikan
Oleh Rasulullah junjungan..

Tidakkah mereka mengerti
Selagi tidak tertegaknya
Kalimah syahadah itu
Kemashlahatan ummah ini
Akan tiada noktahnya
Bahkan, lebih menggerunkan lagi
Tika kita ini bakal dipersoalkan
Di Padang Mahsyar nanti…

Bukankah kau telah bersaksi dengan dua kalimah itu ?

Aku bersaksi tiada Ilah yang ku sembah melainkan ALLAH
dan Aku bersaksi Nabi Muhammad itu pesuruh ALLAH

Telah tiba masanya untuk kita
Membuktikan kesaksian itu
Lantas tertegaklah kebenaran
Kebenaran yang bisa menghapuskan kebatilan
Itulah satu-satunya jalan
Itulah perintah Tuhan

Ayuh, marilah kita tegakkan ia
Demi menyelamatkan diri kita
Mengambil ibrah kisah Nabi Ibrahim
Tatkala si burung kecil itu ditanya
Mengapa perlu kau bersusah payah membawa air dengan paruhmu yang kecil cuma
Aku hanya ingin menyelamatkan diri
Dengan alasan yang kukuh
Bahawasanya aku telah berusaha
Untuk memadamkan api yang menyala-nyala…..

Moga kita juga dapat berkata-kata

Ya ALLAH, aku telah berusaha sedaya-upayaku
Ya ALLAH, aku telah cuba membuktikan kesaksianku dengan kalimah syahadah itu”

Semoga ALLAH menerimanya..insha ALLAH

Namun, aku juga bertanya pada diriku
Telahkah aku membuktikan kesaksian aku itu ?

Surah Al-Baqarah : 142-143

Dan demikianlah (sebagaimana Kami telah memimpin kamu ke jalan yang lurus), Kami jadikan kamu (wahai umat Muhammad) satu umat yang pilihan lagi adil, supaya kamu layak menjadi orang yang memberi keterangan kepada umat manusia (tentang yang benar dan yang salah) dan Rasulullah (Muhammad) pula akan menjadi orang yang menerangkan kebenaran perbuatan kamu.

(Sebenarnya kiblat kamu ialah Kaabah) dan tiadalah Kami jadikan kiblat yang engkau mengadapnya dahulu itu (wahai Muhammad), melainkan untuk menjadi ujian bagi melahirkan pengetahuan Kami tentang siapakah yang benar-benar mengikut Rasul serta membenarkannya dan siapa pula yang berpaling tadah (berbalik kepada kekufurannya) dan sesungguhnya (soal peralihan arah kiblat) itu adalah amat berat (untuk diterima) kecuali kepada orang-orang yang telah diberikan Allah petunjuk hidayat dan Allah tidak akan menghilangkan (bukti) iman kamu. Sesungguhnya Allah Amat melimpah belas kasihan dan rahmatNya kepada orang-orang (yang beriman).

Advertisements

Janjiku pada diri

phd office
Aku tidak tahu

Entah bagaimana

Ku adakalanya hilang punca

Hilang focus

Pada jihad PhDku ini

Adakah kerana aku menjadi terlalu ekstrem

Dengan jihad dan tugasku sebagai dai’e ?

Lantas ku hilang imbangan ?

Jadi obsess

Pada kemanisan ukhuwah

Lantas ku berlebih-lebihan berkasih-sayang ?

Bukankah perlu ku ingat

PhDku ini juga jihad

Demi ilmu bermanafaat

Demi janjiku terikat

Mengapa bisa aku hilang punca ?

Tiada alasan bisa ku ucapkan

Aku hanya bisa tergamam

Seribu bahasa

Aku hanya bisa kelu

Tidak terkata

Kekesalan dihati kian terasa

Ampunan maaf tiada ertinya

Andai aku tidak berikan tumpuan

Berikan imbangan sebaik-baiknya

Hebatnya cendekiawan Islam dahulu

Hebat ilmu dunia dan mereke juga dai’e

Impianku untuk menyusuli jejak Ibnu Sina

Bukan sekadar mainan di bibir

Tanpa usaha, segalanya bakal sia-sia..

Pabila rindu itu bersarang, satu saat dan satu ketika dahulu…

RED BLUFF BEACH

Mungkin ramai yang rasa rindu

Untuk ketemu

Namun belum tiba masanya untuk aku kembali

Maafkan aku

Aku senang dan damai di sini

Kenangan itu terlalu perit

Terlalu pedih

Bisakah kau memahaminya

Merasai apa yg ku deritai

Hanya Ilahi Maha Mengetahui

Benarlah…

Rindu itu indah sekali

Bisa menukar benci

Marah bisa pergi

Biarlah kita terus rindu begini

Jauh di mata

Dekat di hati

Tetap terpahat jauh dilubuk sanubari

Telah ku jumpa damai di hati

Sejak aku berada di sini

Tiba masa ditentukan insyaALLAH

Pasti kita ditemukan ALLAH suatu hari nanti

MARAH

angry bird

Hatiku tergerak untuk menulis selesai usrah petang semalam.

Aku ingin menulis tentang marah. Ya, itulah mujahadahku dulu dan kini dan mungkin juga untuk masa-masa mendatang. Sifat pemarah dalam diri yang terbentuk sedari kecil, asalnya dari rasa tidak puas hati kerana sering dimarahi.

Aku berazam menggapai awan yang tinggi kerana sering dimarahi. Aku geram kerana rasa diperkecil-kecilkan selalu. Lantas, aku membesar sebagai pemarah.

Azamku memang tinggi tapi seolah-olah aku ingin mencari redha manusia dan bukan redha Ilahi. ALLAH mengizinkan segala impianku. Namun, kala aku rasa diriku telah sempurna, sifat takkabur mula menyelubungi diriku. Memandang rendah ketidaksempurnaan orang lain. Aku tidak peduli pandangan orang lain terhadapku.

Sungguh, aku manusia yang sombong tika itu. Bukan hamba.

Hinggalah, ALLAH izinkan roda kehidupan menjunam jatuh ke bumi. Aku dimarahi hampir oleh semua manusia yang ku sangkakan menyayangiku.

Rasa terperosok di satu sudut dunia yang kecil, gelap dan suram. Bersendirian, lantas bertafakur menyesali dosa-dosa semalam.

Kini, setelah ALLAH sedarkan aku dari tidur yang lena dan panjang itu, aku kembali menyosori ayat-ayatNYA…

Surah Al-Imran : 133-134
`Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertakwa. (133) Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah dan orang-orang yang menahan kemarahannya dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik. (134)’

….`Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu…

Bersegeralah. Berlarilah untuk mendapatkan keampunanNYA. Berlumba-lumbalah.

Bukan berlumba untuk menjadi lebih pandai, lebih kaya atau lebih tinggi kedudukan. Bukan itu. Tapi berlumbalah untuk mendapat keampunanNYA.

Setiap perlumbaan pasti ada piala yang disediakan bagi pemenangnya.

Maka, apakah janji ALLAH untuk perlumbaan ini ?

…dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertakwa…..

Syurga. Syurga yang sangat luas. Seluas langit dan bumi.

Bumi ini sudah dirasakan sangat luas. Langit ? Wallahualam. Tidak terbayang dek akal.

Namun, syurga itu bukan hak semua. Bukan. Tapi untuk golongan paling tinggi kedudukannya di sisi ALLAH.

Golongan elit. Orang yang bertaqwa. God-fearing.

Di dunia ini, golongan elit bersandarkan piawaian manusia. Yang hebat-hebat belaka. Andai ada ahli-ahlinya tersilap langkah, acap kali diundurkan dengan paksa. Tidak boleh, tidak boleh langsung lakukan kesilapan. Sesuatu yang sangat mustahil.

Bagaimana pula dengan golongan elit dalam Islam ? Mereka yang bertaqwa, yang dijanjikan ALLAH syurga abadi…

..iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah dan orang-orang yang menahan kemarahannya dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik..

Derma harta. Kelihatan sangat mudah semasa kita senang. Masa susah ? Lagi susah masa susah..Infaqkan harta ini mengikut bahagian, jika kita cuma ada RM10 dan kita infaqkan RM5 – itulah ialah 50% dari keseluruhan wang yang kita punyai. Namun jika ada RM1000 dan kita infaqkan RM10, itu hanyalah 1%. Nafsu berbelanja kerap kali mengalahkan kita bukan ? Dan waktu senang kita bermujahadah dengan nafsu berbelanja. Kala susah, kita bermujahadah untuk redha dengan kesusahan itu.

Namun, apa yang lebih sukar ialah menahan marah. Maafkan orang lain.

menahan kemarahan dan orang yang memaafkan kesalahan orang lain…

Tahan marah itu. Jangan disemburkan seperti naga. Tahan. Jangan dikeluarkan.

Muka merah padam. Darah tersirap. Rasa bengang. Rasa nak menjerit. Rasa nak blah.

Itulah tanda yang jelas kita sedang marah. Apa yang kita buat, tahan atau lepaskan ?

Sering sahaja aku lepaskan marahku. Atau yang lebih buruk dari itu, aku memendamnya. Lantas marah menjadi dendam. Lantas aku berkata, I can forgive but I don’t forget.

That’s weird.

Bagaimana kita bisa memaafkan kalau kita tidak boleh melupakannya ?

Lantas, kita sering justifikasikan marah kita.

‘Dia tu jahat. Dia teruk. Dia sakitkan hati saya. Tau tak dia buat apa kat saya…bla..bla..bla’

Kita sering tengok salah orang pada kita hingga kita lupa nak tengok salah kita pada orang lain.

Apakah yang menyebabkan kejahatan orang lain ALLAH izinkan ditimpakan pada kita ? Atau mengapakah ALLAH izinkan mereka itu berdamping dengan kita ?

Pasti ada hikmahnya. Pasti ada tujuan ALLAH izinkan perkara itu berlaku. Pasti ada ujiannya.

Fikirkan. Fikirkan dalam-dalam.

Hanya kita yang kenal diri kita. Jadi, hanya kita yang tahu jawapannya. Mohon ALLAH izinkan kita mendapat jawapan dariNYA.

Cuma ada satu perkara yang ingin ku sampaikan.

Aku pernah mendengar seorang ustaz berkata begini,

`Orang yang marah ini biasanya ada sifat sombong. Ada ego. Sebab apa, kita sering lihat orang yang marah ialah orang yang kedudukannya lebih tinggi, seperti seorang guru kepada anak muridnya, seorang ibu kepada anaknya, seorang ketua kepada orang bawahannya dan sebagainya..’

Betul !

Kita marah sebab kita rasa kita lagi baik dari orang lain. Atau pun kita berperasaan..atau kita perasan..errr..sila buat pilihan. Tepuk dada, tanyalah hati. Hati, kau perasan ke ? Tak perlu tanya atau minta jawapan dari orang lain …

Ada beberapa langkah yang telah diajarkan oleh Nabi untuk mengawal marah.

Ingat pada ALLAH. Istifar banyak-banyak.
Minta ALLAH lindung kita daripada bisikan syaitan.
Ubah posisi.
Ambil wudhu’.

Mungkin kita boleh solat terus, solat hajat. Mohon ALLAH tenangkan hati kita. Doakan juga untuk orang yang kita marah tu.

Cara yang paling terkesan untuk tahan marah. Dan mudah-mudahan kita bisa menelan kemarahan itu.

Satu lagi ayat yang terkesan di hatiku berkaitan isu ini ialah..

Surah Al-Imran : 159
..Maka dengan sebab rahmat (yang melimpah-limpah) dari Allah (kepadamu wahai Muhammad), engkau telah bersikap lemah-lembut kepada mereka (sahabat-sahabat dan pengikutmu), dan kalaulah engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. Oleh itu maafkanlah mereka (mengenai kesalahan yang mereka lakukan terhadapmu) dan pohonkanlah ampun bagi mereka dan juga bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan (peperangan dan hal-hal keduniaan) itu. Kemudian apabila engkau telah berazam (sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu) maka bertawakallah kepada Allah, sesungguhnya Allah Mengasihi orang-orang yang bertawakal kepadaNya..

Maafkan. Pohonkan keampunan buat mereka. Berbincanglah. Bertawakallah.

Lantas hati kita menjerit lagi.

Mana boleh saya maafkan dia ? Teruk tau dia buat kat saya…
Ego kembali menyerang diri. Perlu ke kita melayan ego ini, lantas mengagalkan diri kita menjadi golongan elit itu ?

Dalam pada kita berkira-kira hendak maafkan orang lain, marilah kita mengenali sifat ALLAH Yang Maha Pengampun….dalam ayat seterusnya..

….Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedangkan mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya)…

Buat keji tidak terperi sehingga memudaratkan orang lain, jika dilihat maksud perkataan fahisyah, dan pabila mereka bersegera mohon keampunan dan tidak terus melakukan perbuatan itu, mereka masih lagi dikategorikan sebagai golongan elit itu.

Golongan elit pun masih ALLAH ampunkan kesalahan mereka. Difahami bahawa manusia ini tidak sempurna. Tidak seperti golongan elit ciptaan manusia. Mesti perfect 10.

ALLAH ampunkan mereka yang mohon keampuan setelah berhenti melakukan perkara keji. Kita ?
Muhasabahlah diri….

Teringat doa Nabi masa kena baling batu di Taif…semasa Nabi menjadi mangsa kemarahan manusia

` Ya ALLAH..
kepadaMu aku mengadukan kelemahan kekuatanku,
Dan betapa sedikit kemampuanku
Serta kehinaanku di hadapan manusia
Wahai sebaik-baik Pemberi kasih sayang,
Engkaulah Tuhan orang yang lemah dan Engkau pula adalah Tuhanku.
Kepada siapakah Engkau serahkan diriku,
Kepada orang yang jauh yang menggangguku,
Atau kepada musuh yang akan menguasai urusanku, Asalkan Engkau tidak murka kepadaku maka tiadalah keberatan bagiku
Aku berlindung dengan cahaya WajahMu yang akan menerangi seluruh kegelapan
Dan yang akan memberikan kebaikan segala urusan dunia dan akhirat,
Untuk melepaskan aku daripada murkaMu,
Hanya kepadaMu aku merintih berharap mendapat keredhaanMu. Dan tidak ada daya dan kekuatan kecuali denganMu.

Memang mustahil untuk tidak marah. Tetapi tidak mustahil untuk mengawalnya. Berdiam diri tatkala marah menguasai diri itu adakalanya lebih baik. Kerana acap kali kita melukai orang lain tatkala berkata dalam keadaan marah, kala syaitan berbisik hebat di telinga ini.

Nafsu amarah itu perlu dilatih. Perlu diajar. Perlu diperingatkan selalu. Carilah sahabat dan majlis-majlis ilmu untuk membantu.

Kita tidak mahu marah itu bertukar menjadi dendam. Dendam yang boleh membusukkan hati. Ia bisa sahaja dilampiaskan pada orang yang tidak bersalah. Tanpa sedar, kita mungkin akan melepaskan marah kita pada orang yang tidak bersalah. Makin bertambah-bertambahlah salah kita sesama manusia. Dosa yang memerlukan kita memohon maaf daripada manusia, bukan dengan ALLAH.

Ingat senang hendak dapatkan kemaafan daripada orang yang kita marahi ?

Kita tidak mahu ia menjadi rantai dan bebanan kita di akhirat nanti. Tercari-cari manusia yang perlu kita mohon maaf. Lebih parah, orang itu tidak mahu maafkan kita. Ketahuilah, itulah kerisauan terbesar di hatiku kini…

Lebih teruk apabila orang yang kita marahi juga mungkin akan dijangkiti penyakit hati yang sama. Lantas merebak menjadi virus kepada masyarakat. Bukankah itu yang kelihatan ada pada masyarakat hari ini ? Sampai bilakah ia akan berterusan begitu ?

Everybody is angry.

Nauzubillah bin zalik.

Kitaran ini perlu dihentikan. Dan ia bermula dengan diri kita.
Insha ALLAH.