Archive | Januari 2013

JALAN INI

cloud summer camp 1

Suatu masa pernah ku menangis, merintih, mencari

Jalan pulang, jalan kembali kepadaNYA

Setelah puas mengembara dalam kehausan dan kepenatan..

ALLAH tunjukkan aku jalan ini

Dengan keazaman tinggi, aku akur pada jalan ini…

Ku nekadkan hati, walau apa terjadi

Berpaling tidak lagi

Walau aku masih samar-samar lagi..

Tidak tahu apa menantiku di sini

Ku inginkan diri menghambakan diri

Memenuhi pengabdian abadi pada Ilahi

Mengajak yang lain sama-sama mengabdikan diri..

Mengikut wahyu diajarkan oleh Nabi..

Namun, tanpaku sedari

Aku membawa noda silam yang menggunung tinggi

Lantas bermulalah proses penyucian…

Noda yang diibarat kulit yang melekat sebati

Perlu disiat dengan keras sekali

Tanpa rasa simpati

Tanpa perlu berlengah lagi….pedihnya sungguh tak terperi..

Kerap kali hatiku berbolak-balik

Antara terus melangkah atau berpaling tadah

Seakan tidak sanggup meniti peritnya jalan ini

Bersabarlah wahai hati !

Kataku pada hati

Teruslah melangkah

Yakinlah pada DIA

Janji itu pasti

Inilah jalannya..tetapkan hatimu

Kekalkan hatimu bersama hati-hati mereka

Mereka yang setia bersamamu

Di jalan ini

Jalan yang tiada haruman kasturi

Berliku penuh duri…

..”..sesiapa yang berpaling dari jalan yang mulia ini, sunnahtullah akan terus berjalan tanpa henti, tidak menghiraukannya. ALLAH akan memberi hidayah kepada kaum yang lain pula untuk menyerlahkan kekuasaan dan merelisasikan sunnahnya….*” (Al – Muntalaq, Muhammad Ahmad Ar-Rashid)

*Surah At-Taubah : 39 “Jika kamu tidak berangkat, nescaya ALLAH menyeksa kamu dengan seksaan yang pedih dan digantikanNYA dengan kaum yang lain dan kamu tidak dapat memberi kemudaratan kepadaNYA sedikit pun. Dan ALLAH Maha Kuasa atas segala sesuatu.”

*Surah Muhammad : 38 ” ….Dan jika kamu berpaling, Dia akan menggantikan kamu dengan kaum yang lain dan mereka tidak akan derhaka seperti kamu.”

……maka bertahanlah di jalan ini….

Dihantui jahiliyyah lalu..

cloud of the day

Jahiliyyahku yang masih hitam pekat dan berdaki itu bukan mudah ditanggalkan. Tiap kali ku sangkakan ianya telah ku tanggalkan, rupanya ia masih melekat di fikiranku, di hatiku, di perbuatanku. Lalu ALLAH uji ku bertalu-talu untuk mengetahui apakah sudah selesai segala noda yang terbentuk bertahun-tahun lamanya.

Tiap kali ku rasa amalanku telah ku baiki setapak ke arah NYA, tiap kali itulah aku dihiasi dengan rasa riak dan memandang rendah orang lain. Kerap kali itu jugalah aku tidak sedar sehinggalah datang ujian dariNYA menjentikku dan memberi sedar dengan kasih sayang NYA. Dan tiap kali itulah aku akan rasa putus asa seketika sambil cuba untuk membaiki apa yang seharusnya perlu ku baiki. Mengakui kekurangan itu bukan senang melainkan ada sifat kehambaan yang sebenar-benarnya. Itulah mujahadahnya, bukan aku sahaja tapi kita semua.

Putaran itu berulang-ulang. Berusaha menjadi baik, berangan-angan dengan rahmatNYA lantas dihidapi rasa ujub dan berbuat maksiat, lantas dihantui rasa berdosa hingga berputus asa dan cuba untuk bangun kembali. Putaran ini juga telah dilalui oleh mereka yang telah melalui jalan ini sebelum aku. Aku harus kuatkan semangatku untuk kekal di jalan ini. Telah nekad, bulatkan hati dan inilah jalan yang ALLAH tunjukkan semasa aku mencari-cari dahulu. Jadi, mengapa perlu aku berpaling bila aku lihat jalannya berliku, berduri, penuh sembilu, tertusuk di sana-sini dan bukanlah jalan yang dihiasi indah warna bunga dan harum kasturi ?

Mengapa masih lagi takut menghadapi ujian ?

Mengapa masih lagi tidak mahu mengakui yang aku masih berbangga dengan kekuatan duniawiku ?

Mengapa masih lagi tidak mahu mengakui yang fikrahku masih belum sempurna ?

Mengapa masih tidak mengaku belum sempurna dalam padaku mengejar kesempurnaan itu ?

Redha Ilahi itu lah yang paling sempurna, bukanlah kesempurnaan itu dalam erti kata sebenarnya.

Dalam perjalanan ini, ALLAH hadirkan padaku insan-insan lain yang sedang bergelut dan hampir lemas di lautan mujahadah mereka. Mereka yang masih bergelut mencari faham agama, mencari kebenaran dalam keinginan untuk berubah. Adakalanya jurang itu sungguh terasa di sukma. Makin lama makin terasa jurang itu adakalanya. Dan saat itu jiwaku bergelut dalam menghampiri mereka kerana entah kenapa aku hilang faham terhadap mereka. Mula menilai dengan kaca mataku yang baru. Lantas mula resah bila bersama dan tidak tahu bagaimana hendak menyatuni mereka. Hatiku meronta-ronta menyeimbangkan diri dalam meraikan mereka dan menjaga amal dan imanku dalam masa yang sama.

Moga mujahadah ini diredhai Ilahi dan tidak dikotori.

al-Ma’idah (5:50)

أَفَحُكۡمَ ٱلۡجَـٰهِلِيَّةِ يَبۡغُونَ‌ۚ وَمَنۡ أَحۡسَنُ
مِنَ ٱللَّهِ حُكۡمً۬ا لِّقَوۡمٍ۬ يُوقِنُونَ

“Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum)
Allah bagi orang-orang yang yakin ?

http://bersamaummualiya.blogspot.com.au/2011/05/33-tipu-daya-jahiliyyah.html

Siapa di hatiku…

17476_311689494495_40569674495_3346491_5135505_nBertanya aku kepada diriku…

Siapa di hatiku ?

Siapa yang ku puja ?

Siapa yang ku damba..

Siapa yang mengisi ruang dan masa…

Siapa yang ku akur akan perintah dan suruhan ?

Siapa yang ku hafal kata-katanya sentiasa ?

Siapa yang ku ingati dalam keadaan duduk, baring dan berdiri ?

Siapa yang ku harapkan

Siapa yang ku mohon pertolongan..

Jika jawapannya bukan ALLAH

Maka bahagia dan tenang itu bukan milikku

Imanku bisa diragu

Tika itu, aku tidak bisa buktikan

Bahawa aku telah beriman

Masuk Islam secara keseluruhan..

Jika ALLAH aku ingkar arahan

Berbeda dengan arahan

Dari manusia bermegah-megahan

Seolah-olah tidak takut dengan bahana keingkaran..

Hati dipenuhi cinta pada hiasan

Masa dibiarkan dilalaikan

Nikmat tidak dikongsi sebagai hak awam

Bisa bergelak senda

Walau saudara seIslam diseksa merata-rata…

Itulah tanda iman itu perlu ditarbiyyahkan

Itulah tanda hati itu perlu dicerahkan….

Ya ALLAH

Aku mohon keampunan dari MU…

Tutupkan hatiku pada cinta dunia

Agar hatiku dipenuhi cintaMU

Menggerakan perlakuanku

Membuktikan kesungguhanku

Mendambakan redhaMU..

SEBATANG MOP DAN SPAN PENCUCI…

946839-pile-of-dirty-dishes-in-the-metal-sink

Dalam semangat meluap untuk berdakwah

Seringkali tarbiyyah diri kita leka

ALLAH yang sentiasa mengawasi kita

Tidak sekali-kali akan leka

Kala kita terlalai dengan mainan hati sendiri

Kala itulah ALLAH turunkan

Secara terus tarbiyyah dari NYA

Dengan tiba-tiba

Kejutan yang tidak disangka-sangka

Dengan cara tak terduga..

Hatta dengan sebatang mop dan span pencuci..

Bisa memberikan makna terkesan

Sungguh dalam

Sungguh memilukan dalam diam…

Kotoran pada lantai atau apa sahaja

Senang sahaja disorokkan

Juga senang sahaja diperlihatkan

Kita pilih apa yang kita mahu

Kita perlakukan ia seikut hati kita

Disental, digilap – lambat-laun bersihlah ia

Kotoran pada hati ?

Agh-siapa yang bisa melihatnya ?

Melainkan ALLAH YANG ESA

Moga kita tidak menjadi dai’e yang disibukkan menilai kotoran

Pada hati orang lain

Lantas menambahkan kotoran pada hati sendiri

Aku berkata tentang diriku sendiri

Yang masih terkapai-kapai menjiwai dai’e sejati

Yang ku mohon, insha ALLAH, di redhai Ilahi

This entry was posted on Januari 6, 2013, in sajak. 2 Komen