Archive | November 2012

BERSAMA SANG MURABBI..

Kali pertama santai bersembang

Aku tidak kenal dia

Aku cuma tahu dia ada apa yang ku mahu

Aku cuma tahu dia ada apa yang ku cari

Saat aku meluahkan rasa

Saat aku menghamburkan kenapa

Saat aku ditanya, apakah yang aku mahu

Aku menangis tersedu memutarkan cerita silamku

Hanya satu ayat hingga bisa mengalirkan air mata,

“Hanin, ALLAH sayang awak”

Bertambah pilu tatkala kalimah itu terdengar di telingaku

Acap kali aku menganggu masanya

Acap kali aku terganggu rasa

Setelah satu demi satu ayat NYA ku baca dengan rasa

Agh…air mata ini mengalir sentiasa

Sambil sesal mengenang begitu lama masa

Aku lalai dan leka dengan dunia..

Aku menanti sambil mengisi masa

Hingga akhirnya aku merayu untuk diterima

Saat penggembaraanku bermula, aku rasa seperti mati hidup semula

Minggu demi minggu, bulan demi bulan

Aku bertalaqi secara talian dan secara persendirian

Berbincang, bersembang dengan naqibahku dihujung talian

Akhirnya tiba masa kami dipertemukan

Sungguh rasa teruja saat itu akhirnya tiba…

Benarlah bila kita berpegang pada NYA

DIA juga yang akan menyatukan hati-hati kita

Berdamping dengan adik-adik bersemangat kental

Aku mula menanamkan faham apa yang diajarkan padaku

Makin hari makin terasa

Sehingga aku memaksa diriku berubah dari dalam

Sehingga tiba masa takdir menetapkan

Aku diuji menjadi tempat meluahkan rasa

Aku tersepit dan terhimpit

Lantas aku memutuskan untuk menyampaikan

Dengan berat hati aku bermusafir bertemu murabbi

Menyakini hati itulah seharusnya diperbuat

Aku nekad

Diuji bertalu-talu itu adalah tentu

Aku hampir rebah tatkala berhadapan dengan api kemarahan

Tanpa kesabaran dan ketenangan iman

Tanpa izin NYA jua

Mungkin sahaja aku hangus dalam api syaitan

Murabbi sekali lagi menjadi sandaran

Untuk aku tidak lagi tersesat jalan

Sehingga masa menentukan aku kembali ke tanah air tercinta

Kembali ke pangkuan keluarga

Diberi rasa bertalaqi secara bulatan

Sungguh nikmat yang sukar digambarkan

Namun, di situlah juga aku kembali pada dunia jahiliyyahku yang dulu

Ujian itu tetap datang bertalu-talu

Sang murabbi menjadi tempat luahan isi hati

Syukur aku diberi pertolongan

Sehingga atas izin NYA aku kembali ke dunia kangaroo..

Dengan takdir ALLAH, aku mendapat tarbiyyah

Secara langsung melalui musibah

Dalam pada aku merasa faham

Hatiku timbul pelbagai persoalan

Melihat kelemahan serta mengkritik dalam diam

Aku lupa ALLAH tahu apa aku rasa

Tanpa sesaat pun aku dibiarkan begitu sahaja

Aku diajar dan dipaksa oleh NYA

Menundukkan diri

Patuh memahami kehendak murabbi

Yang hanya menjalankan perintah dan arahan NYA

Aku tidak bisa melarikan diri

Aku hanya bisa termenung dan tergamam

Saat aku terpaksa melepaskan tiket penerbangan

Saat aku terpaksa memutuskan aku harus menyambung musafirku

Saat murabbi ku menunggu dengan tersenyum lebar

Aku pasrah dan redha atas ketentuan NYA

Masa tidak disia-sia begitu sahaja

Aku menerima apa sahaja seadanya

Menyingkap semula niat hatiku

Bermula satu lagi peluang keemasan

Aku menjadi ‘tawanan perang’

Seorang murabbi yang mampu membaca fikiran

Terasa seperti ditelanjangi dari dalam

Tiada apa yang dapat ku sembunyikan

Itu belum lagi saat aku akan bertemu Rabbku..Tuhan semesta alam..

 

Berguru secara berdampingan

Memberikan rasa kefahaman yang mendalam

Tergiang-giang di ingatan

Segala pesanan dan teguran

Terpahat kukuh diingatan

Tidak mungkin akan pudar ditelan waktu

Dengan izin NYA jua

 

Jazakillah khairan khatira wahai murabbiku..

Daripada ALLAH engkau hadir dalam hidupku

Memberikan nafas baru

Moga aku tsabat di jalan ini sehingga tiba masa

Aku mengadap Ilahi

Advertisements

SEHARI BERSAMA SI KECIL AHLI SYURGA…

Menyantuni anak buah ku seharian..

dari berkelah, berenang dan minum petang

hingga solat di masjid putra

anak kecil ini ialah ahli syurga

suci hati dan jiwanya

menyatuni mereka sesuatu yang membahagiakan

namun, tanpa kesabaran kita bisa juga kecundang di tengah jalan

kepetahanmu wahai afif akan sentiasa menghiburkan hati mak ngahmu ini

akan terlintas sekali-sekala kala sunyi hati ini

tika kembali menjadi perantau nanti

syukur padaMU ALLAH

kerana berikan nikmat ini padaku

sungguh sesiapa sahaja bisa menjadi guruku

hatta seorang anak kecil yang suka bertanya bertalu-talu..

Putrajaya, 13 Nov 2012

KU KEMBALI KE DAERAH ITU..

Aku kembali ke daerah itu setelah sekian lama hati dan akalku berperang untuk datang. Hanya di saat-saat akhir keberangkatan aku kembali ke bumi kangaroo, aku bulatkan hatiku untuk datang. Sesungguhnya daerah yang menyimpan seribu satu macam kenangan dalam diari hidupku yang jua adalah bekas-bekas jahiliyyahku, tidak mungkin ditelan waktu. Ada hati bertaut kukuh, ada rasa mencengkam sukma, sungguh tidak mungkin dapat ditanggalkan tanpa mujahadah yang berat menghimpit jiwa. Di daerah inilah hatiku sarat mencari cinta dan penghargaan manusia  Mengejar cinta insan bernama lelaki, hingga aku menjadi jiwa yang sengsara…

Aku disambut dengan dakapan hangat ukhuwah dan kejutan yang mengukirkan senyuman yang meleret ke telinga. Terpancar riak gembira dan bangga saat aku berkongsi berita. Aku diibaratkan mereka seperti saudara mereka jua, jadinya, kejayaan aku adalah kejayaan mereka. Aku dianggap wakil penerima anugerah buat mereka. Dalam pada jahiliyyahku dahulu, seakan tidak logik akalnya aku bisa jua meninggalkan jejak rasa di hati mereka ? Sungguh ALLAH jualah yang MAHA KUASA menentukan rasa di hati manusia. Dalam pada riang gembira bertemu mereka, jiwaku terusik bila mereka bertanya dia. Aku sedar mungkin sahaja dia diam-diam memerhatikan, namun aku hanya bisa menggelengkan kepala, aku cekalkan hati menyakini, itu cinta terlarang yang bisa menghijabkan diriku dengan cinta yang kekal abadi kepada ALLAH, Tuhan sekalian alam. Aku telah berdoa agar dia dijauhkan dari sisiku.

Namun, kepada adiknya yang sungguh banyak jasanya padaku dahulu, aku tetap menziarahi keluarganya. Kunjungan disambut penuh gembira, aku didakap erat beserta ciuman di dahi. Mereka satu keluarga sanggup menahan makan malam kerana ingin makan bersama-samaku.. Subhanallah, moga ALLAH memberkati keluarga itu dengan malaikat rahmat.

Sebagai dai’e, sudah tentunya aku ingin membawa mesej bersama ziarah ini. Secara santai, bersahaja dan biasa. Aku ingin mengatakan pada dunia, yakinilah aku telah berubah dengan dakwah dan tarbiyyah ini. Namun, pada masa yang sama, aku tidak mahu mereka lari dari kelilingku melibatkan ubah diriku yang terlalu. Berhati-hati dalam padaku membuat pilihan pakaian, yang boleh menyampaikan mesej dalamanku tanpa meperjudikan kefahaman yang tertanam pada pemikiran.

Wallahualam, aku tidak bisa menentukan apakah mesejku meninggalkan kesan mendalam.. Aku cuma menyampaikan, moga-moga ALLAH tinggalkan kesan jauh di lubuk hati mereka yang dalam..inshaALLAH..

USAH DIUCAPKAN SELAMAT TINGGAL

Bukan mudah melangkah pergi

Meninggalkan rakan sejati

 

Tanpa rasa gundah di hati

Tanpa rasa gelora

Menyelubungi diri

 

Hidup di dunia ini

Kita pasti berpisah jua

Kerana tiada kekal

Melainkan ALLAH  YG ESA

Yang tiada awal dan akhir bagiNYA

 

Rakan datang dan pergi

pasti meninggalkan

tangis sendu

bisa mengimbau rasa rindu

lalu bertamu di hati ini selalu

 

Namun, yakinilah

Rindu dari kejauhan ini

Cukup indah

Hati mudah memaafkan

Meluputkan ingatan

Kenangan pahit yang mengekang

Hati dan perasaan

 

Hanya dengan redha ALLAH

Hanya dengan husnul khatima

Bisa menjamin kita

Untuk tidak lagi terpisah

Tiada lagi sendu rindu

Kekal abadi

Kekal bersama

Kekal bahagia

Buat selama-lamanya

 

Izinkanlah hajat kami ini YA ALLAH YA RABBI..

 

Amin..